h1

Surat untuk Calon Istriku..

Agustus 9, 2009

Buat Ikhwan yang sedang taaruf mungkin bisa buat surat seperti di bawah ini untuk calon pendampingmu.. tapi itu kalo engkau memang sudah benar2 mempunyai kemantapan hati dengan akhwat tersebut.. Caiyoo… semoga berhasil..  Diambil dari blog ini

Buatmu seorang Ukhti  …….
assalaamu’alaykum wa rahmatullaahi wa barakaatuh.

Waduh, sebenarnya saya bingung banget pengen ngomong dari mana dan kayak gimana? Jujur aja, sebenarnya ini tuh bukan tipikal saya lho, kalo kata anak sekarang bukan gw banget… Saya tuh biasanya kalo ngomong sesuatu suka blak-blakan dan lebih suka ngomong langsung. Tapi gak tau kali ini kok kayaknya saya gak berani ya… bukan karena gak tanggung jawab dengan apa yang akan saya katakan, tapi emang bener-bener saya terlalu takut untuk berhadapan langsung dengan kamu.

Gak dapat dipungkiri, kalo usia-usia kita segini tuh rawan dengan yang namanya fitnah, terutama fitnah dengan lawan jenis. Lihat aja di sekitar kita, banyak yang terfitnah dan akhirnya jatuh dalam kubangan lumpur dosa. Nah, alhamdulillah, dalam agama kita ada sebuah solusi yang sangat jitu dan gak perlu diragukan lagi efektifitasnya, yaitu menikah. Di mana selain sebagai pintu penghalang dari fitnah, ikatan pernikahan juga terdapat didalamnya ikatan cinta dan kasih sayang serta amalan-amalan yang gak bisa kita dapatkan kecuali dalam pernikahan.

Karena itulah ukh, sebagai dua orang yang saya rasa udah cukup dewasa, ada baiknya jika kita mencoba untuk menempuh jalan-jalan yang dapat mengantarkan kita kepada ikatan pernikahan itu. Eiittss…, jangan senyum-senyum gitu dunk, saya kan jadi malu….

Mungkin bagi kamu terkesan aneh dan mendadak kan? Kok tiba-tiba ada seseorang pangeran ikhwan, yang belum pernah kenal deket sebelumnya, tiba-tiba datang dan ngajak nikah lagi… tapi saya pikir itu bukan masalah. Toh, dalam perjalanannya nanti kamu bebas dan berhak kok untuk mengenalku dengan lebih jauh lagi. Lagipula, dengan begini peluang fitnah untuk hadir di tengah-tengah kita bisa lebih diminimalisir.

Sebenarnya saya sendiri juga kurang pede lho ngomong kayak gini. Yach, saya tahulah siapa diri saya ini. Dibandingkan dengan pangeran ikhwan yang lain, saya mungkin gak ada apa-apanya, apalagi untuk mendapatkan kamu. Baik dari segi agama, fisik, keturunan dan harta. Masih jauh lebih banyak yang mungkin layak untuk menjadi pendamping hidupmu. Saya hanyalah seorang yang sederhana dan sangat mencintai kesederhanaan. Karena bagi saya, dibalik kesederhanaan itu terdapat keindahan dan letak nilai dari suatu keromantisan. Bukan maksud saya untuk merendah, tapi inilah kenyataannya agar kamu bisa tahu sebelumnya sehingga tidak terlalu berharap banyak pada saya suatu saat nanti. Tapi, karena saya yakin bahwa saya juga termasuk makhluk Tuhan yang paling seksi, yang punya nilai sama di hadapan-Nya, maka saya pun mengumpulkan segenap keberanian untuk mengutarakan semua ini.

Saya tidak bisa menjanjikan kebahagiaan buat kamu, tapi saya akan berjanji untuk berusaha membuat kamu bahagia dengan segala keterbatasan yang saya miliki. Saya juga tidak bisa memanjakan kamu dengan rumah yang mewah, harta yang berlimpah, serta perhiasan yang wah…, tapi saya akan berjanji untuk selalu berusaha memberikan segenap perhatian, cinta, dan kasih sayang yang tidak pernah dimiliki dan diberikan oleh siapapun juga. Ini bukan gombal, tapi bener-bener hadir dan muncul dari hati sanubariku yang paling dalam banget. Suer deh…, disumpahin nikah ma kamu gak papa deh… saya ridho… ridho banget malah…

Mungkin ada pertanyaan yang muncul di benak kamu, kenapa saya kok milih kamu? Padahal ketemu aja belum, kenal juga nggak, apalagi tiba-tiba langsung ‘nembak’. Jujur nih ukh, pertanyaan yang bagus tapi bener-bener gak bisa saya jawab. Bukannya saya gak punya jawaban, tapi terkadang membahasakan perasaan itu nggak semudah berbicara dalam konteks yang sebenarnya. Tapi ini bukan berarti saya nggak serius sama kamu lho ya, saya serius banget, dua rius atau bahkan sejuta rius juga gak papa… beneran…

Kamu juga nggak perlu kuatir dengan yang namanya poligami. Jujur aja, saya memang pendukung berat kebolehan poligami. Seandainya demonstrasi dibolehkan dan ada demonstrasi mendukung poligami, mungkin saya bakal ada di depan barisan sambil megang spanduk. Saya juga bakal orasi dan menjadi korlapnya. Tapi tenang aja, meski poligami dibolehkan dalam agama, tapi kayaknya saya nggak bisa ngelakuin deh. Buatku punya istri satu aja udah ngerasa punya istri empat kok… so cukup banget… eh bukan, tapi lebih dari cukup… heeh beneran…

So, saya minta kamu percaya ya…!! Plis…, percaya deh sama saya. Saya insya Allah akan berusaha menjaga kamu, menyayangi kamu, dan menjadikan kebahagiaan kamu sebagai hal pertama yang akan saya usahakan setelah kewajiban saya kepada agama dan orang tua.

Ayo dunk ukh, dengan apa saya harus buat kamu percaya sih? Terserah deh mau ngetes or nyuruh saya apa aja untuk buktiin apa yang saya bilang di atas, tapi asal jangan keluar dari syariat yach… Juga jangan nyuruh yang aneh-aneh… karena saya juga gak bakal mau. Kalo para penyair katanya demi cinta bakal rela ngelakuin apa aja, kalo saya mah ya pilih-pilih. Katanya ada yang rela mengarungi samudera, mendaki gunung yang tinggi, sampai menyibak angkasa, terus terang saya nggak sanggup. Saya masih sayang nyawa… ntar kalo saya ada apa-apa kan nggak bisa nikahin kamu dunk… Perjuangan yang sia-sia…

Mungkin apa yang udah saya utarakan gak berbobot ya.. Tapi biarlah, saya emang bukan penyair or seorang playboy kabel yang pinter ngegombal.. Ntar kalo udah nikah deh, baru hidup kamu bakal saya penuhi dengan puisi-puisi dan ungkapan cinta. Sampai makan pun kita lauknya kertas yang isinya puisi or minum pake tinta sekalian, kan hemat tuh… Nggak ding, jangan takut gitu, just kidding kata orang bule…

Apalagi ya? Saya udah bener-bener kehabisan kata-kata nih, meski sebenernya apa yang pengen saya bilang masih banyak banget. Jadi bingung pengen ngomong apalagi, selebihnya Biarkan Hati Bicara…

Yach, setelah kamu baca ini terserah sih… kamu punya hak untuk memilih, dan kewajiban saya untuk menawarkan ini ke kamu juga udah saya lakukan. Satu hal lagi ukh, tolong simpen ini baik-baik ya… kalo perlu diprint, trus dilaminating or press plastik gitu, baru disimpen di peti or sekalian titipin musium gitu. Entah kamu akhirnya nerima or nggak… buatku nggak masalah kok. Karena mungkin ini pertama sekaligus terakhir kalinya saya buat yang kayak gini. Yach, kalopun akhirnya kita jadi, kelak bisa dilihatkan pada anak-anak kita yang lucu, kalo abinya dulu pernah nembak umminya kayak gini. Kalopun gak jadi, paling nggak saya bisa menjadi setitik debu dalam memoar masa lalu kamu dan begitu pun sebaliknya.

Hmm, usaha udah… ngungkapin juga udah… sekarang saya mah tinggal pasrah deh ma yang di atas (bukan genteng ya, tapi emang sih saya ini ganteng. Loh, apa hubungannya ya?). Mudah-mudahan Allah subhanahu wa ta’ala berkenan memberikan yang terbaik bagi kita berdua, dan menjadikan usaha ini sebagai bekal amal, bahwa hamba-Nya ini bener-bener pengen menyempurnakan separuh agamanya…

Well, selamat beraktifitas ‘n makasih banyak atas waktunya buat ngebaca ungkapan hati yang mungkin nggak penting banget ini ya…!!! Jaga kesehatan baik-baik. Semoga Allah memberikan perlindungan-Nya di setiap keadaanmu.

jazakillah khairan katsira

wassalaamu’alaykum wa rahmatullahi wa barakatuh

6 komentar

  1. Subhanallah… Indah sekali…
    Wah saya bisa nih berguru..
    Jadi pengen juga nih buat surat kayak gini…
    Lebih nggreget ui… He..3x
    Cuma saya malu… Hoho
    Salam kenal


    • Beberapa teman saya sudah membuktikan surat ini.. cuman ya ngasih surat ini kalo emang sudah bener2 mantep dengan si “dia” kalo belum mending ditunda dulu..


  2. Assalamualaikum..akh,,ana izin salin ya..tenang akh ditulis sumbernya ko..

    Barakallahufik..

    Jazakallah akh..


    • Wa’alaykumussalam..
      monggo.. ditulis sumber aslinya aja.. ada di tulisannya kan..


  3. klo surat cinta yang bikinan sendiri ada ndak ni? ehm ehm..


    • masih nyoba bikin.. kok surat cinta ?
      iya de.. ntar dibikin..



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: